Wow! Anak ini Dapet Beasiswa 12M

Cerita inspiratif datang dari seorang warga Kota Solo bernama Parama Pradana Suteja.

Pemuda berumur 24 ini, namanya dinyatakan lulus dalam seleksi mahasiswa baru S2 di sebelas universitas yang berbeda.

Lebih membanggakan lagi, kampus-kampus tersebut masuk dalam perguruan tinggi ternama di Negeri Paman Sam, Amerika Serikat.

Sebut saja seperti, Harvard University, Massachusetts Institute of Technology (MIT), Yale University, Princeton University, University of Pennsylvania, hingga Columbia University menyatakan nama Parama lolos dalam seleksi mahasiswa barunya.

Pradana kepada Tribunnews.com menjelaskan, dirinya perlu melewati perjalanan panjang sebelum dinyatakan lulus di sebelas kampus tersebut.

Sebelumnya, perjalanan studi pertama Pradana di negeri orang dimulai selepas lulus dari bangku sekolah menengah atas.

Setelah menyelesaikan pendidikannya di SMA Regina Pacis Solo pada tahun 2014.

Pradana memutuskan untuk mempersiapkan pendidikan S1 di Diablo Valley College, California Amerika Serikat.

“Diablo Valley College ini buat transisi dari SMA ke kampus pertama saya di University of California Berkeley,” ujarnya kepada Tribunnews, Sabtu (18/04/2020).

Semenjak itulah, Pradana mengaku mulai terbuka cara pandangnya mengenai dunia pendidikan, utamanya di luar negeri.

Selama menekuni bidang keilmuan di jurusan major arsitektur dan minor pada teori arsitektur lanskap dan perencanaan lingkungan, Pradana banyak bertemu dengan orang-orang hebat yang menginspirasinya.

“Di situ, dosen-dosen saya dari Harvard juga. Saya mulai terbuka pikirannya, ternyata seperti ini ya orang-orang dari Harvard.”

“Orangnya pintar-pintar, kalau ngomong pakai bahasa yang susah-susah. Jadi saya terinspirasi bisa melanjutkan kuliah di Harvard gitu,” imbuh Pradana.

Ia mengatakan, dorongannya untuk melanjutkan jenjang pendidikan ke kampus ternama juga berasal dari sosok penyanyi asal Indonesia bernama Maudy Ayunda.

Diketahui sebelumnya, Maudy Ayunda sempat bingung memilih kampus sebagai tempat belajarnya karena dinyatakan diterima di dua perguruan tinggi ternama, yakni Harvard atau Stanford.

Pradana melanjutkan ceritanya, terhitung setelah lulus pendidikan S1 nya di University of California Berkeley pada 2019, dirinya mulai melakukan berbagai persiapan untuk menuju kampus impian.

Bukan hanya menyiapkan segala dokumen keperluan untuk mendaftar, namun Pradana juga menimba berbagai pengalaman kerja di sejumlah perusahaan di berbagai negara.

Selama menekuni bidang keilmuan di jurusan major arsitektur dan minor pada teori arsitektur lanskap dan perencanaan lingkungan, Pradana banyak bertemu dengan orang-orang hebat yang menginspirasinya.

“Di situ, dosen-dosen saya dari Harvard juga. Saya mulai terbuka pikirannya, ternyata seperti ini ya orang-orang dari Harvard.”

“Orangnya pintar-pintar, kalau ngomong pakai bahasa yang susah-susah. Jadi saya terinspirasi bisa melanjutkan kuliah di Harvard gitu,” imbuh Pradana.

Ia mengatakan, dorongannya untuk melanjutkan jenjang pendidikan ke kampus ternama juga berasal dari sosok penyanyi asal Indonesia bernama Maudy Ayunda.

Diketahui sebelumnya, Maudy Ayunda sempat bingung memilih kampus sebagai tempat belajarnya karena dinyatakan diterima di dua perguruan tinggi ternama, yakni Harvard atau Stanford.

Pradana melanjutkan ceritanya, terhitung setelah lulus pendidikan S1 nya di University of California Berkeley pada 2019, dirinya mulai melakukan berbagai persiapan untuk menuju kampus impian.

Bukan hanya menyiapkan segala dokumen keperluan untuk mendaftar, namun Pradana juga menimba berbagai pengalaman kerja di sejumlah perusahaan di berbagai negara.

Sebut saja seperti bekerja di biro arsitektur di San Francisco dan bekerja di biro arsitektur di Tokyo, Jepang.

“Saya menyiapkan 6 bulan sebelum pendaftaran buka. Perjalan saya di Amerika ya menjadi satu kesatuan, sebuah journey.”

“Bagaimana saya menyiapkan S2 ini. Karena tidak main-main karena susah juga untuk bisa masuk ke sana (kampus-kampus ternama, red),” kata Pradana.

Kemudian di akhir tahun 2019, berbagai persyaratan dokumen telah terkumpul.

Di bulan Januari 2020, Pradana mulai mendaftarkan dirinya di kampus-kampus tersebut.

“Lalu di bulan Februari hingga Maret 2020, saya mulai dapat pengumuman.”

“Baik secara email, atau ada juga yang telpon saya langsung dari dosen sana,” kata Pradana.

Pradana menyebut dari sebelas kampus yang ia mendaftar dirinya, kesemuanya memberikan kabar baik, dengan diterimanya sebagai mahasiswa barunya.

Bahkan ada sejumlah kampus yang secara langsung memberikan bebas biaya pendidikan alias beasiswa kepada Pradana.

“Dengan total jumlah penawaran beasiswa lebih dari Rp 12 miliar (total beasiswa dari 7 sekolah, red),” tandasnya.

Ditanya kenapa dirinya mendaftarkan diri kesebelasan kampus berbeda, Pradana memberikan jawabannya.

Ia menilai apa yang dilakukannya tersebut merupakan pilihan alternatif.

Sehingga ketika tidak diterima di satu kampus, dirinya masih punya rencana cadangan lainnya.

“Itu buat jaga-jaga, saya takut kalau tidak diterima di Harvard misalnya, masih ada pilihan lain.”

“Dan saya kaget ketika diterima semuanya,” beber Pradana.

Dari sebelas kampus tersebut, Pradana memutuskan memilih Harvard university sebagai tempatnya untuk melanjutkan jenjang S2 nya.

Pradana menambah, ada sejumlah alasan, kenapa dirinya membagikan kisahnya di akun media sosial.

Pertama dirinya ingin bersyukur dan mengucapkan terimakasih banyak kepada semua pihak yang telah mendukung hingga detik ini.

Mulai saat masih duduk di bangku SMA hingga dapat melanjutkan pendidikan di luar negeri.

“Untuk orang tua saya, guru-guru saya, atau kerabat saya, yang telah mendukung saya hingga saat ini,”ucapnya.

Alasan kedua, Pertama berharap dengan kisahnya ada orang lain yang dapat terinspirasi.

Sebagaimana dia juga telah terinspirasi oleh sosok Maudy Ayunda.

“Saya berharap bisa berkontribusi ke bangsa Indonesia, dalam konteks menginspirasi teman-teman di Indonesia juga,”tutupnya.

(Tribunnews.com/Endra Kurniawan)

Artikel ini telah tayang di Tribunjateng.com dengan judul Perjalanan Inspiratif Pemuda Solo hingga Diterima di 11 Kampus Ternama di AS, Total Beasiswa 12 M!, https://jateng.tribunnews.com/2020/04/22/perjalanan-inspiratif-pemuda-solo-hingga-diterima-di-11-kampus-ternama-di-as-total-beasiswa-12-m?page=4.

0

Leave a Reply

avatar
  Subscribe  
Notify of